Loading color scheme

Patung Palindo, Misteri Terbesar Lembah Bada
Dilihat: 1665

Berada ditengah-tengah hamparan padang savana menghijau, berdiri kokoh sebuah patung. Adalah situs megalit tertingi yang ada di lembah bada. Menjadi primadona dari semua situs yang ada dan tersebar di Taman Nasional Lore Lindu.

Dengan tinggi hampir tiga kali tinggi badan normal orangi indonesia, patung Palindo sudah lama menjadi maskot pesona sulawesi tengah. Ingat sulawesi tengah? Ya sudah pasti ingat patung besar dan miring itu.

Sebagai bukti zaman prasejarah dalam bentuk yang begitu epik, sebagian dari wisatawan bertanya-tanya, cara membuat patung sebesar itu dan seberat itu. Bagaimana bisa dia berada tepat ditengah-tengah bentangan alam yang begitu indah. Bukti sejarah budaya lembah bada pun belum dapat dengan pasti memaparkan seperti apa persisnya patung-patung itu dibuat. Keberadaanya cukup menggambarkan keratifitas tingkat tinggi dari kehidupan pada zaman itu.

Sudah dipastikan patung Palindo berjenis kelamin laki-laki. Itu bisa dilihat dari guratan pada bagian batu. Sebagai penghibur, kesan pertama berkunjung ke lembah bada pun punya sensasinya tersendiri. Setiap wisatawan memiliki pengalamannya masing-masing kali pertana berjumpa si penghibur.

Ramainya kunjungan wisata ke kabupaten poso sudah sejak jaman dulu telah membuat patung palindo cukup dikenal dikalangan wisatawan manca negara. Ujuan wisata utama saar berkunjug ke kabupaten poso sudah pasti adalah ingin melihat patung rupa manusia yang legendaris ini.

Untuk bisa sampai ke lembah bada, wisatawan dari luat daerah sulawesi tengah bisa menggunakan beberapa altenatif trasnportasi. Di tempuh hampir 12 jam dengan perjalanan darat dari Rantepao, Toraja Utara. Demikian halnya jika wisatawan memilih jalur masuk dari kota palu. Dan pilihan lainnya adalah dengan menempuh jalur udara 45 menit dari bandara sultan Hasanudin Makassar ke kota Poso, dilanjutkan dengan perjalanan darat sekitar 3 jam untuk tiba di Lembah Bada.

Sepanjang perjalnan menuju dan kembari dari Lembah bada wisatawan juga akan menikmati panorana alam khas pegunungan hutan hujan sulawesi tengah. Sudah banyak tersedia penginapan dengan harga yang cukup murah untuk bisa melepaskan penat setelah menempuh perjalanan yang cukup jauh.

Wisatawan pun bisa memilih akan menggunajan jasa pemandi wisata, atau ingin melakukan perjalanan sendiri. Menggunakan angkutan umum juga adalah pilihan yang aman. Beberapa dari pengemudi angkutan umum rute kota tenena-lembah bada, tanoa sengaja akhirnya menambah keahlian mereja menjadi pemandu wisata. Dan itu sabgat menyenangkan sekali.

Berwisata tanpa rasa takut dan resah. Disambut penduduk yang ramah, lembah bada wajib dikunjungi. Dan untuk bisa menikmati lembah bada dengan sangat baik, sebaiknya datang pada saat musim kemarau. Tidak hanya palindo, beberapa patung tersebar dikawasan ini akan melengkapi wisata purbakala di Lembah Bada. (Suzanna Dorothea)

Leave your comments

Comments

We use cookies to improve our website and your experience when using it. Cookies used for the essential operation of this site have already been set. To find out more about the cookies we use and how to delete them, see our privacy policy. By clicking "Agree" button, you accept cookies from this site and you give permission to use your personal data within the EU's General Data Protection Regulation (GDPR) To find out more about the cookies we use and how to delete them, see our privacy policy.

  I accept cookies from this site.
EU Cookie Directive plugin by www.channeldigital.co.uk